Kapolda Sumsel Geram Terhadap Pelaku Kejahatan Narkoba

0 357

Direktorat Reserse Narkoba Polda Sumsel kembali menggagalkan peredaran jaringan narkoba lintas provinsi dan menangkap dua orang pelaku yaitu, Kodri alias Yiyin (50) warga Mulyoasih, Musi Banyuasin (Muba) dan Soliham (44) warga Tegal Mulyo, Muba.

Keduanya ditangkap di lokasi yang sama di pingir jalan lintas Palembang-Jambi Km 112, Kecamatan Sungai Lilin, Kabupaten Musi Banyuasin, tepatnya di depan loket ekspedisi pengiriman barang, Selasa (19/9) malam.

Dari kedua pelaku, Polisi berhasil menyita barang 277 kg paket ganja kering kemasan 1 kg yang siap diedarkan di wilayah Sumatera Selatan dan sekitarnya.

ganja
Ganja

“Saya apresiasi Direktur Narkoba (Kombes Pol Tommy Aria Dwiyanto) bersama tim, tadi malam (19/9) atas upaya penyelidikan akhirnyakami berhasil menggagalkan pengiriman ganja.

Kami menangkap tiga orang, dua orang tersangka dan satu lagi berstatus saksi,” kata Kapolda Sumsel Irjen Pol. Drs Zulkarnain Adinegara saat ungkap kasus di Mapolda Sumsel, Rabu (20/9).

Didampingi Wakapolda, Brigjen Pol Drs Bimo Anggoro Seno dan Pejabat utama Polda Sumsel, Zulkarnaen menjelaskan, dengan terbongkarnya kasus ini Polisi sudah menyelamatkan sebanyak 277.000 jiwa dari bahaya narkoba.

Untuk mengelabuhi petugas ganja kering siap edar ini, dikemas menjadi beberapa bagian dengan dibalut lakban warna cokelat, kemudian dimasukkan ke dalam kardus besar dan dilapisi dengan karung plastik warna putih.

Lalu untuk mengelabui penciuman anjing pelacak, pelaku jugo melumuri paket ganja tersebut dengan serbuk khusus warna merah.

“Dari hasil pemeriksaan, ganja ini berasal dari Aceh dan rencananya akan dibawa ke Lampung. Informasinya dikendalikan dari lapas,” ucap Kapolda Dikatakan, kepolisian akan menindak tegas pelaku bandar narkoba hingga ke akar-akarnya.

Untuk memperoleh hasil yang optimal, pihaknya akan bekerjasama dan menggandeng seluruh stakeholder yang ada. Jika ada oknum anggota Polisi yang terlibat dan bermain-main dengan narkoba, akan diproses dan dikenakan peradilan umum.

“Saya pastikan akan saya akan sikat ke akar-akarnya. Ini peringatan bagi bandar, akan saya sikat habis. Tidak hanya ganja, tapi juga sabu dan ekstasi dan narkoba jenis lainnya. Jujur saja, saya dongkol, jadi jangan main-main dengan narkoba,” tegasnya.

Kedua tersangka sendiri akan dijerat dengan Undang-undang nomor 35 tahun 2009 Pasal 114 ayat (2) Jo Pasal 132 ayat (1), subsider pasal 111 ayat (2) Jo Pasal 132 ayat (1) dengan ancaman hukuman pidana penjara seumur hidup atau penjara paling singkat 5 tahun dan paling lama 20 tahun.”Saya akan ikhtiar (beri) hukuman mati. Untung tidak melawan kalau melawan innalillahi,” ucapnya.

Sementara Kodri alias Yiyin (50) mengatakan kalau ia hanya sebagai kurir yang disuruh oleh HRY (DPO). Kendati mengetahui paket yang diantarnya adalah ganja, tapi ayah dua anak ini tergiur dengan upah yang akan diperoleh.

“Saya dijanjikan Rp 10 juta. Rencana uangnya untuk kasih makan anak istri. Tapi baru sekali ini ngantar, sudah tertangkap,” ucapnya.

Sedangkan rekannya, Soleham (43) mengaku hanya diminta KOdri untuk mengambil paket di loket ekspedisi pengiriman barang. Ia tidak mengetahui sama sekali jika barang tersebut adalah narkoba.

“Saya diberitahu kalau barang itu adalah kecambah sawit (benih). Setelah ditangkap baru tahu itu ganja,” ucapnya,” katanya.
Sebelumnya 8 September lalu, juga Dit Narkoba Polda Sumsel berhasil menangkap bandar besar, Erwin Saputra alias Erwin Boom (40), berkat kicauan para kurirnya Muzakir dan M Syahril.

Dari para tersangka ini, anggota berhasil mengamankan 204 gram sabu-sabu yang bisa menyelamatkan 400 jiwa penyalagunaan narkoba dan 4.046 extacy yang dapat menyelamatkan kurang lebih 8 ribu jiwa.

Via sripoku.com

Leave A Reply

Your email address will not be published.